Jumat, 17 Januari 2014

Niat Nikah (Part 2/2)

Jika lupa ato belum baca, bagian satunya di link ini.
NB: A: Teman, B: Saya

A: Oi, Be!
B: Yups, yuhuu...

A: Gimana? Udah nikah belum?
B: Yee... umur aja belum 25, udah nikah....

A: Emang kapan 25-nya?
B: April nanti.

A: Berarti langsung lamar dong!
B: Ga juga lah. Wong aku belum diskusi serius ma keluarga di rumah.

A: Lah terus?
B: Kalau udah 25, baru mulai start serius ngobrolnya. Lagian kakakku kan belum nikah. Dia target tahun ini bisa nikah. Jadi..... *bisik-bisik* kupikir bisa tahun depannya. Wallahu a'lam. Bisa juga udah pas 27, huhuhu... T_T *ceurik*

A: Bwahahahaha....
B: Hei..hei..hei.. biasa aja kale! Nyakitin ati banget ente ketawa kaya gitu.

A: Oke, sorry, trus niatmu udah bener?
B: Hmm, belum sampe situ.

A: Maksudnya belum?
B: Setelah aku kaji lagi, gimana caranya supaya kita nikah benar-benar karena Allah ta'ala itu ketika kita bisa menghadirkan rasa "butuh" nikah. Bukan sekadar "ingin" nikah. Nah, untuk sekarang, mungkin ada keinginan untuk nikah, tapi belum benar-benar butuh. Makanya belum bisa lillahi ta'ala.

A: Oh.... maksudnya gimana? #gagalpaham
B: Entah aku juga kurang bisa menjelaskan secara detil. Yang pasti kamu bisa merasakan kan perbedaan antara butuh dan ingin?

A: Mungkin, terus?
B: Nah sekarang aku belum butuh. Itu aja.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar